Rabu, 27 April 2011

PEDOMAN PEMENGGALAN KATA

        Pedoman ini merupakan penjabaran atas ketentuan tentang pemenggalan kata dalam Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia Yang Disempurnakan.  Pemenggalan kata ini bersangkutan dengan penulisan bukan percakapan. jadi, pemenggalan kata tidak sama dengan penyukuan kata (silabifikasi), yang lebih berhubungan dengan fonologi bahsa Indonesia. Prinsip yang dilaksanakan dalam pedoman pemenggalan kata ini prinsip gramatiakal dan prinsip ortografis. Prinsip fonologismdan prinsip etimologis jauh mungkin dihindari.

I.  Pemenggaloan kata jadian (kata kompleks) dilakukan dengan berpegangan pada prinsip gramatikal:

    1. Awalan dan akhiran diperlakukan sebagai satuan terpisah.
        Contoh:
          ber-a.sas
          pel-a.jar
          hi.tung-an
          
        Perhatikan
          ber-u.ang
          be-ru.ang
          meng-u.kur
          me-ngu.kur
    
    2.  Bentuk gabungan dipenggal lebih dahulu atas satuan-satuannya.
         Contoh:
            ba.gai-ma.na
            ha.lal-bi-ha.lal
            ser.ba-gu.na
            au.di.o-vi.su.al
            bi.o-gra.fi
            in.fra-struk.tur
            eks.tra-ku.ri.ku.ler
            fo.to-gra.fi
            ho.mo.ge.ni.tas
            kon.tra-dik.si
            mo-no-te.is.me
            pa.ra-me.dis
               

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar